Selamat Datang di X3-PRIMA, Melayani Setulus Hati, Memberikan yang terbaik

19.5.11

Lidah Buaya

Hanya Tugas Kuliahku (Diolah dari berbagai sumber)

2.1. Tanaman Lidah Buaya

2.1.1. Klasifikasi Tanaman Lidah Buaya

Tanaman lidah buaya (Aloe vera) lebih dikenal sebagai tanaman hias dan banyak digunakan sebagai bahan dasar obat-obatan dan kosmetika, baik secara langsung dalam keadaan segar atau diolah oleh perusahaan dan dipadukan dengan bahan-bahan yang lain. Tanaman lidah buaya termasuk keluarga liliaceae yang memiliki sekitar 200 spesies. Dikenal tiga spesies lidah buaya yang dibudidayakan yakni Aloe sorocortin yang berasal dari Zanzibar (Zanzibar aloe), Aloe barbadansis miller dan Aloe vulgaris. Pada umumnya banyak ditanam di Indonesia adalah jenis barbadansis yang memiliki sinonim Aloe vera linn (Suryowidodo, 1988). Jenis Aloe yang banyak dikenal hanya beberapa antara lain adalah Aloe nobilis, Aloe variegata, Aloe vera (Aloe barbadansis), Aloe feerox miller, Aloe arborescens dan Aloe schimperi (McVicar, 1994).

Klasifikasi lidah buaya selengkapnya adalah sebagai berikut:

Kingdom : Plantae

Divisi : Angiospermae

Kelas : Monocotyledoneae

Bangsa : Liliales

Suku : Liliaceae

Marga : Aloe

Jenis : Aloe vera (Hutapea, 1993).

Lidah buaya (Indonesia), jadam (Malaysia), crocodile tongue (Inggris) merupakan tanaman sukulen berbentuk roset (seperti bunga rose) dengan tinggi 30-60 cm dan diameter tajuk 60 cm atau lebih (McVicar, 1994). Daunnya berdaging, kaku, lancip (lanceolate) dengan warna daun hijau keabu-abuan dan memiliki bercak putih (Evans, 1993). Pada bagian pinggir daun terdapat duri-duri kecil berwarna hijau muda (Briggs dan Calvin, 1987).

Tanaman lidah buaya memiliki batang yang tertutup oleh pelepah daun dan sebagian lagi tertimbun oleh tanah. Dari batang tersebut akan muncul tunas-tunas baru yang selanjutnya menjadi anakan (Sudarto, 1997). Di daerah subtropik, tanaman ini akan berbunga pada akhir musim dingin dan musim semi (McVicar, 1994). Bunga berbentuk seperti lonceng berwarna kuning atau orange berukuran kira-kira 2,5 cm dan tumbuh diatas tangkai bunga (raceme) yang tingginya mencapai 1 meter (Briggs dan Calvin, 1987; McVicar, 1994).

2.1.2. Komposisi Kimia Lidah Buaya

Komposisi terbesar dari gel lidah buaya adalah air, yaitu 99,5 %. Sisanya adalah padatan yang terutama terdiri dari karbohidrat, yaitu mono dan polisakarida (Morsy, 1991). Nutrien yang terkandung dalam gel lidah buaya terutama terdiri atas karbohidrat, vitamin dan kalsium seperti yang tercantum pada Tabel 2.1.


Tabel 2.1. Komponen Pembentuk Lidah Buaya

Komponen

Jumlah

Kadar air

Karbohidrat (g)

Kalori (kal)

Lemak (g)

Protein (g)

Vitamin A (IU)

Vitamin C (mg)

Thiamin (mg)

Riboflavin (mg)

Niasin (mg)

Kalsium (mg)

Besi (mg)

99,5 %

0,30

1,73 - 2,30

0,05 - 0,09

0,01 - 0,06

2,00 - 4,60

0,50-4,20

0,003 - 0,004

0,001 - 0,002

0,038 - 0,040

9,920 - 19,920

0,060 - 0,320

Sumber : Morsy (1991).

Jika daun dilepas dari tanaman, maka akan keluar getah yang berwarna agak kekuningan di bagian yang terluka. Daun lidah buaya mengandung gel yang apabila daun tersebut dikupas akan terlihat lendir yang mengeras yang merupakan timbunan cadangan makanan (Sudarto, 1997). Daun lidah buaya sebagian besar berisi pulp atau daging daun yang mengandung getah bening dan lekat. Sedangkan bagian luar daun berupa kulit tebal yang berklorofil.

Secara kuantitatif, protein dalam lidah buaya ditemukan dalan jumlah yang cukup kecil, akan tetapi secara kualitatif protein lidah buaya kaya akan asam-asam amino esensial terutama leusin, lisin, valin dan histidin. Selain kaya akan asam-asam amino esensial, gel lidah buaya juga kaya akan asam glutamat dan asam aspartat. Vitamin dalam lidah buaya larut dalam lemak, selain itu juga terdapat asam folat dan kholin dalam jumlah kecil (Morsy, 1991).

Polisakarida gel lidah buaya terutama terdiri dari glukomanan serta sejumlah kecil arabinan dan galaktan. Monosakaridanya berupa D-glukosa, D-manosa, arabinosa, galaktosa dan xylosa (Morsy, 1991). Sedangkan menurut dinas Pertanian Tanaman Pangan Kalimantan Barat (1998), nutrisi yang terkandung dalam lidah buaya antara lain vitamin (A, B1, B2, B3, B12, C, E, Choline Inositol, Folic Acid), mineral (kalsium, magnesium, potasium, sodium, besi, seng, chromium), enzim (amilase, katalase, selulose, karboksipeptidase, karboksihelolase, bradykinase) dan asam amino (arginin, aspargin, asam aspartic, analine, serine, valine, glutamin, threonine, glycine, licyne, tyrozyne, phenylalanine, proline, histidine, leusin dan isoleusine).

Tabel 2.2 Kandungan mineral pada lidah buaya

Unsur

Kadar (ppm)

Kalsium

Phosphor

Tembaga

Besi

Magnesium

Mangan

Kalium

Natrium

4,58

20,1

0,11

1,18

60,8

1,04

797

84,40

Sumber : Anonymous, (1983) dalam Suryowidodo, (1988)

Kalium merupakan mineral yang paling banyak terdapat dalam gel lidah buaya, jumlahnya hampir sebanyak dalam bayam. Kandungan besinya lebih tinggi 30 % dari susu, yaitu 0,07-0,32 mg/100 g gel. Mineral lainnya berupa belerang 0,2% dan sejumlah kecil fosfor, silikon, mangan, alumunium, boron dan barium (Fit, 1983).

Menurut Henry (1979), cairan lidah buaya mengandung unsur utama, yaitu aloin, emodin, gum dan unsur lain seperti minyak atsiri. Menurut Fly (1963), aloin merupakan bahan aktif yang bersifat sebagai antiseptik dan antibiotik. Skinner (1949) menyatakan bahwa senyawa aloin merupakan kondensasi dari aloe emodin dengan glukosa. Senyawa ini mempunyai rasa getir yang ditemukan pertama kali oleh Smith pada tahun 1841. Menurut Windholz (1976), kandungan aloin pada Aloe vera, Aloe perryi dan Aloe ferox Miller masing-masing sebesar 18-25%, 7,5-10 % dan 9-24,5%. Dan Anonymous (1983) menyatakan bahwa senyawa tersebut bermanfaat untuk mengatasi berbagai macam penyakit seperti demam, sakit mata, tumor, penyakit kulit dan obat pencahar.

Lidah buaya banyak dimanfaatkan dalam perawatan kesehatan dan kecantikan serta pengobatan. Pemakaiannya dapat secara internal maupun eksternal. Secara internal lidah buaya dikonsumsi dalam bentuk “juice” yang diramu dengan berbagai bahan tambahan seperti madu, gula atau asam. Untuk pemakaian secara eksternal, gel lidah buaya dioleskan pada bagian tubuh yang memerlukan atau ditempelkan pada dahi, pelipis atau perut. Pemakaian secara eksternal antara lain untuk menyuburkan rambut, perawatan kulit, obat luka dan antimikroba. Sedangkan pemakaian secara internal digunakan sebagai minuman kesehatan, obat batuk dan pilek, dan berbagai penyakit lainnya (Yuliani dkk, 1996).

Khasiat dari tanaman lidah buaya ini antara lain ialah menyembuhkan luka bakar dan merangsang regenerasi kulit (McVicar, 1994). Sudarto (1997), menambahkan bahwa khasiat lidah buaya yang lain adalah menyembuhkan memar, bisul, menguatkan dan menyuburkan rambut, menghaluskan kulit, obat mata, membersihkan gigi, mengeluarkan cacing (antelmintik), mengeluarkan dahak (ekspektoran) dan menyembuhkan batuk.

Bagian dari tanaman ini yang dimanfaatkan sebagai bahan obat dan kosmetik adalah bagian daunnya yang berdaging. Daun lidah buaya mengandung getah dan daging buah. Getah pada daun mengandung aloin berupa barbaloin (sejenis glikosid antrakinan) dan daun yang berisi pulp (gel) mengandung asam trisofan, glukomanan, asam amino dan vitamin serta mineral (Suseno, 1993). Kekayaannya akan bahan yang dapat berfungsi sebagai bahan kosmetik, obat dan pelengkap gizi menjadikan lidah buaya sebagai tanaman ajaib, konon tidak ada tanaman lain yang menguntungkan kesehatan selengkap yang dimiliki tumbuhan ini. Disamping itu ada kelebihan lain yang dimiliki yaitu kemampuannya untuk meresap dalam jaringan kulit.

Collins dan Collins (1935), menyebutkan bahwa pemakaian lidah buaya untuk pengobatan cukup baik dan efektif dalam penyembuhan radang kulit dalam percobaannya selama lima minggu dengan menggunakan lidah buaya. Hasil yang sama juga disebutkan oleh Crewe (1937), bahwa lidah buaya mempunyai sifat antiseptik dan merangsang jaringan sel baru dari kulit. Menurut Lewis dan Lewis (1977), di Malaysia daun lidah buaya biasa dicampur dengan gula untuk mengobati penyakit asma. Selain itu Setright (1993), mengatakan bahwa “juice” lidah buaya jika dikonsumsi dapat menghilangkan gangguan gastro intestinal.

Lidah buaya tidak menyebabkan keracunan pada manusia maupun hewan, sehingga dalam bahan industri, lidah buaya dapat diolah menjadi produk makanan dalam bentuk gel, juice dan ekstrak. Di Amerika dan Australia, produk minuman lidah buaya dikonsumsi sebagai minuman diet. Produk minuman ini mempunyai nilai kalori rendah (4 kkal/100 g gel), sehingga sangat sesuai bagi mereka yang menjalani diet, terutama yang mempunyai masalah kelebihan berat badan (Suryowidodo, 1988). Daging lidah buaya merupakan pencahar yang baik dan dapat meningkatkan serta membantu kegiatan usus besar (Mousert, 1988). Getahnya bila dicampur dengan gula dapat mengobati asma dan dalam dosis rendah sebagai tonik untuk dyspepsia dan obat batuk (Perry,1988). Pada dasarnya berbagai spesies lidah buaya mempunyai kandungan kimia yang sama.

Tabel 2.3. Peranan dan kegunaan komponen-komponen dalam lidah buaya

Komponen

Kegunaan

· Lignin

· Saponin

· Asam Salisilat (komponen seperti aspirin)

· Hormon (Auxins dan Giberellins)

· Antrakuinon terdiri dari aloe emodin, Asam aloetic, Alion, Anthracine, Antranol, Barbaloin, Asam chrysophanat, Emodin, minyak Ethereal, ester asam sinamat, Isobarbaloin, Resistanol.

· Mineral seperti Ca, K, Na, Mg, Mn, Zn, Cu, Fe dan Cr.

· Vitamin A, B1, B2, B6, cholin, asam folat, vitamin C, vitamin E

· Sterol (cholesterol, campesterol, lupeol, dan β-Sitosol)

· Gula terdiri dari monosakarida (glukosa dan fruktosa), polisakarida (glukomanan/polymannose)

· Enzim : Alliase, alkalline phosphatase, amylase, carboxypeptidase, catalase, cellulase, lipase, peroxidase

· Asam amino : terdiri dari 20 dari 22 asam amino yang dibutuhkan manusia dan 7 dari 8 asam amino esensial

· Mampu menembus dan meresap ke dalam kulit agar terjaga kelembabannya

· Mempunyai aktifitas antiseptik dan pembersih

· Sebagai penghilang rasa sakit

· Mengurangi rasa sakit akibat luka dan anti inflammatory

· Bahan dasar obat yang mempunyai sifat sebagai antibiotik, antibakterial, antifungi, dan penghilang rasa sakit.

· Berinteraksi dengan vitamin dan trace elemen lainnya mendukung fungsi tubuh bagi kesehatan

· Diperlukan untuk fungsi metabolisme tubuh dan sebagai antiksidan

· Sebagai anti-inflamatory, bersifat antiseptik dan penghilang rasa sakit

· Untuk memenuhi kebutuhan metabolism tubuh

· Membantu proses metabolisme dan pencernaan tubuh, sebagai katalisator dan membantu penyerapan gizi

· Membantu penyusunan protein, pembentukan jaringan baru, mengganti sel-sel tubuh yang rusak dan tua

Adapun manfaat lain dari lidah buaya berdasarkan hasil penelitian lainnya adalah:

a. Membantu menyembuhkan luka

b. Menyejukkan luka bakar

c. Meminimalkan kerusakan kulit akibat radang yang disebabkan oleh udara dingin

d. Melindungi kulit dari sinar X, karena aloe vera adalah antioksidan yang efektif, dapat membersihkan

e. Radikal bebas yang disebabkan oleh sinar radiasi X

f. Menyembuhkan penyakit kulit kronis

g. Meringankan masalah usus, mengurangi jumlah mikroorganisme berbahaya di perut, menetralkan

h. Keasaman perut dan dapat menghilangkan sembelit

i. Mengurangi gula darah pada penderita diabetes

j. Mengurangi pembengkakan pada radang sendi

k. Mengurangi infeksi akibat terserang HIV

l. Sebagai makanan penunjang untuk pasien AIDS

m. Mencegah timbulnya penyakit kanker

n. Mengatasi kecanduan dan stres

2.2. Dekstrin

Dekstrin adalah salah satu produk hasil hidrolisis pati yang berwarna putih sampai kuning (Anonimous, 1985). Dekstrin merupakan produk antara pada hidrolisis pati dan sintesa pati dalam tumbuh-tumbuhan, dekstrin juga merupakan proses modifikasi pati melalui proses hidrolisis katalis asam, enzimatis maupun pemanasan (Gerard, 1976).

Dekstrin murni berupa bubuk (serbuk) yang berwarna putih atau hampir putih, tidak mempunyai rasa dan tidak berbau. Dalam perdagangan terdapat dua jenis produk yaitu mutu prima dan superior. Syarat mutu dekstrin dapat dilihat pada Tabel 2.4.

Tabel 2.4. Syarat Mutu Dekstrin

Tetapan

Prima

Superior

1. Air

2. Bagian larut dalam air dingin

3. Dekstrosa

4. Warna dengan larutan lugol

5. Derajat asam

9 – 11 %

97 %

Maksimal 5%

Ungu kecoklatan

Maksimal 8 (ml NaOH 0,1 N/100g)

9 – 11 %

99 %

Maksimal 6 %

Coklat keunguan

Maksimal 6 (ml NaOH 0,1 N/100g)

Sumber : Anonimous, 1985.

Dalam pengertian secara umum, dekstrin dihasilkan dengan cara memanaskan pati kering bersama-sama sejumlah katalis. Dekstrin ini dikenal dengan nam pirodekstrin yang digunakan dan dipasarkan dalam bentuk bubuk dengan warna bervaryasi dari putih sampai coklat (Satterthwaite dan Iwinski, 1973).